" Semakin Dekat Bahtera Kita KepadaNya,
Semakin Kencang Taufan Yang Melanda "


zainal hisham
(md.usm)

Friday, February 17, 2012

“kejutkan saya solat tahjud yea”

“ya Allah ya Rahman ya Rahim, Kau ampunilah segala dosa dosa ku. Samada yang sengaja, mahupun yang aku tidak sengajakan. Yang aku sedari mahupun yang tidak ku sedari. Yang aku nampak mahupun yang aku tidak nampak. Ya Allah, sesungguhnya aku hambaMu yang bergelumang dengan dosa atas kelalaian diriku sendiri ya Allah. Janganlah Engkau menghukumku atas kelalaianku. Tunjukilah aku jalan yang lurus, berilah petunjuk dan hidayahMu dan pandulah aku ke jalan yang Engkau redhai…”

Si isteri itu duduk termenung sahaja.memerhatikan si suami yang penuh khusyuk diatas sejadah menadah tangan memohon doa terhadapa penciptanya yang agung. Terukir senyuman dibibir si isteri melihatkan suaminya yang sudah mula berubah dari hari ke hari. Namun jauh di sudut hatinya masih lagi teringat satu perkara sahaja lagi yang teramat sangat dirindui.

“ya Allah, ampunilah dosa kedua ibubapaku yang menjaga dan mendidik ku dari kecil hingga dewasa ini. Rahmatilah mereka sebagaimana engkau merahmati hamba hambaMu yang soleh. Kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihaniku sewaktu aku masih kecil. Tempatkanlah mereka dalam kalangan orang orang yang beriman…”

Si isteri sedang asyik memikirkan apa sebenarnya yang telah berlaku sehingga suaminya yang sebelum ini merupakan seorang yang sangat malas beribadah tiba tiba sahaja berubah sedemikian rupa. Walau beribu persoalan yang dating menerpa kotak fikirannya, namun jauh disudut hatinya, dia memanjatkan kesyukuran yang tidak terhingga kepada pencipta yang Esa kerana mengembalikan suaminya seperti mana yang dia kenali diawal pertemuan mereka.

“ya Allah, berkati dan rahmatilah rumahtangga yang kubina ini bersama isteri yang kusayangi, isteri solehah yang Engkau kurniakan kepadaku. Titpkanlah rasa cinta kami selamanya dan pernah Engkau padamkan perasaan kasih diantara kami. Diakhirnya, pertemukanlah kami didalam syurgaMu.amin ya rabbal’alamin…”

Tersenyum lebar siisteri mendengarkan doa suaminya sambil mengaminkannya dengan penuh pengharapan moga Allah memperkenankan doa doa suaminya itu. Terasa tenang hatinya melihat suaminya telah kembali seperti dahulu. Setelah bertahun tahun lamanya dia berdoa agar suaminya kembali menjadi seorang suami yang soleh, suami yang memimpin dirinya kejalan ketakwaan.

“awak, pagi nanti dalam pukul 4, awak kejutkan saya solat tahjud yea. insyaAllah kita boleh buat qimullail bersama. Dah lama kita x qiam skali kan? Saya tido dulu yea. Assalamualaikum. “

Tanpa berkata apa apa, siisteri hanya menganggukkan kepala tanda mengiyakan kata kata suaminya itu. Mengalir air matanya tatkala mendengar kata kata yang sudah sekian lama dinanti nantikan siisteri. Mengalir air mata membasahi pipinya tanda syukur kerana kerinduannya selama ini untuk qiam bersama suaminya diperkenankan Allah..

Jam didinding sudah menunjukkan pukul 4 pagi. Sister yang tersedar bangun dengan harapan baru. Sambil tersenyum melihat suaminya yang masih lena, dia mengejutkan suaminya itu dengan perlahan penuh manja.

“abang, bangun..dah pukul 4 pun. Jom kita tahajud yea. Abang pun dah janji nk qiam skali kan…abang bangun yea. Saya pergi bersiap dulu.”

Sambil membentangkan sejadah bersiap untuk tahajud , bibirnya masih terukir senyuman melihatkan suaminya yang masih belum terjaga. Berkata kata didalam hatinya “mungkin sebab dah lama sangat x bangun untuk qiam kot…”

“abang, bangun laaa…nanti terlambat, takut tak sempat pula kita nk tahajud sekali…abang….”

berkali kali dia memanggil suaminya, namun masih juga tiada berjawab. Terdetik didalam hatinya kerisauan. Apa yang berlaku pada suaminya. Dia memalingkan suaminya itu dan terkejut lantas menitis air matanya melihatkan suaminya yang sudah pun terbujur kaku…

(12) وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ

Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin”.
surah as-sajdah: ayat 12

sesungguhnya cerita diatas hanyalah rekaan imaginasi semata mata. namun apa yang hendak disampaikan kali ini adalah betapa betapa menyesalnya kita andai didunia ini kita mengabaikan amal ibadah kepada Allah s.w.t. ajal maut, tidak ada siapa pun yang tahu bila ia akan menjelma. anadai ia menjelma disaat kita sudahpun memohon taubat kepada Allah s.w.t seperti mana kisah diatas, maka Alhamdulillah. insyaAllah tempat kita di syurga. namun andai tidak sempat untuk bertaubat, maka jadilah kita sepertimana yang diceritakan oleh Allah s.w.t didalm firmannya dalam surah as sajdah seperti yang tertulis diatas. disaat itu kita akan merayu, meronta ronta meminta supaya dikembalikan ke dunia. namun apakan daya, janji Allah itu maha benar. kehidupan kita di dunia ini hanyalah sekali dan sementara.

maka marilah kita bersama sama menuju kearah jalan menambahkan amal soleh sebelum terlambat. perbanyakkan taubat kepada Allah s.w.t.

wallahu'alam.moga bermanfaat.

1 comment:

Mawar Berduri said...

"Ambil lah malam sbgai unta tunggangan mu, pastinya engkau mencapai cita-cita"
^_^

" Semakin Dekat Bahtera Kita KepadaNya,
Semakin Kencang Taufan Yang Melanda "
- j_nal07@yahoo.com -
- z.hisham90@gmail.com -



zainal
(md.usm)